LWB7NaVaNWV4NGJaNWR5MWBdMCMkyCYhADAsx6J=
MASIGNCLEANLITE103

Kumpulan Cerpen Cinta dan ALam "Melati Di Ujung Jalan" Cerpen Muraz Riksi


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Salam kopi pahit...
Cerpen merupakan cerita pendek atau kisah yang menggambarkan tentang cinta, kehidupan, bahagia, sedih, rindu dan alam. Oleh karenanya pada postingan ini, admin ingin membagikan cerpen karya Muraz Riksi. 

Di bawah ini tersedia daftar isi yang akan memudahkan untuk melihat dan membaca lebih banyak gubahan karya Muraz Riksi lainnya.

Dalam hal ini admin menekankan bahwa sumber tulisan dan hak cipta sepenuhnya milik penulis. Selamat membaca!. 

Profil singkat penulis :

- Instagram Muraz Riksi
Youtube Muraz Riksi Seniman Bisu

Kumpulan Cerpen Cinta dan ALam "Melati Di Ujung Jalan" Cerpen Muraz Riksi
Sumber Gambar : Pixabay.com


Melati Di Ujung Jalan

Karya Muraz Riksi

Hujan sedang turun beberapa hari ini, membasahi pori-pori tanah yang kekeringan beberapa bulan lalu. Rumput-rumput pun sontak menari riang, pohon-pohon juga lambai-lambai bergoyang. Ada rahmat yang sedang dinikmati makhluk-makhluk Tuhan. Aku berdiri di dekat jendela, memperhatikan langit mendung, berharap ada cahaya yang menembus awan dan hujan pun bisa segera reda.

Melati di ujung jalan sedang diam, bunga-bunga jatuh menimpa tanah. Berguguran layaknya hujan, ranting-rantingnya bersedih. Bunga yang telah lama ia jaga gugur begitu saja. Aku masih melihatnya, melati itu tetap diam tanpa berkutik. Tak pun ia bergerak mencari tempat berteduh. Entah ia sedang menangis atau air hujan yang membasahi ranting-rantingnya. Hujan semakin lebat, aku masih berdiri di dekat jendela. Sembari hatiku berdoa semoga ia tabah melewati persoalan hidupnya. Tatapan tajamku mengarah ke jalan, mereka pura-pura tidak melihatnya. Bahkan mobil-mobil dengan sengaja menjatuhkan bannya ke lubang jalan agar air yang tergenang membasahi melati di ujung jalan. Apakah kurang basah kuyup melati itu? Mengapa mereka begitu tega bahkan sengaja.

Hujan-hujan terus membasahi pori-pori tanah, mobil-mobil terus lalu lalang. Tak ada yang berhenti memberinya payung. Tak ada yang bertanya mengapa ia berdiri di ujung jalan. Tak adakah yang bertanya?

Laki-laki dengan jaket hitam berjalan kearahnya, tanpa bicara sepatah kata ia memeluknya dengan erat. Aku masih melihat dengan tajam, laki-laki itu menangis dengan hebatnya. Aku tahu air mata yang jatuh di pipi sangat berbeda dengan air hujan yang membasahi pipinya. Laki-laki itu melepaskan jaketnya dan memayungi melati. Ia menggenggam tangan melati dan berjalan pulang bersama.

Aku sadar, di dunia ini hanya satu orang yang benar-benar memahaminya. Tak lain adalah belahan jiwanya. Ia yang begitu tulus menjaga perasaan melati...
The End, 22 Desember 2019

“Cinta Kok Gitu”

Cerpen : Muraz Riksi

Cinta adalah rasa yang tak terduga, ia datang tak diundang dan masuk sesuka hati. Bermula cerita ini saat seorang pemuda pinggiran sebuah kota kecil (sebut saja Kota Juang) jatuh cinta. Perasaannya menggebu-gebu bak sang perahu yang sudah siap melaju. Seakan ombak takkan mampu menghantam tubuh kaku. Hingga suatu hari pemuda yang bernama Rafa selalu tersenyum bahagia. Ia cengar-cengir sendiri dalam pusaran waktu. Ibunya datang dan menanyakan, "Kenapa senyum-senyum sendiri bang?"

"Gak da mak, lagi pengen senyum-senyum aja", jawabnya.

"Eummmmmm, pikir mamak, abang kesurupan. tumben-tumbenan abang senyum sendiri. biasanya abang asyik tidur sepanjang hari".

Berjalan dan terus berlalunya roda waktu, pemuda tersebut gelagatnya bagaikan orang yang bakalan dapat sesuatu. Saat malam harinya, Rafa duduk di ruang tamu dengan sebuah pena ditangannya. Buku baca dan buku tulis tergeletak di atas meja. Ia sedang membaca beberapa buku, setelahnya ia mulai menulis dengan sangat serius.

***(Tulisannya Rafa)***

"Dari sudut siku, aku lihat wajahmu yang lugu

"Ketenanganmu sungguh membuatku tersipu

"Senyummu membuatku ingin tau

"Siapakah dirimu wahai gadis ayu?

*** Tiba-tiba datang ibunya dan menanyakan, "Abang lagi baca dan nulis apa tu?. Semenjak kamu SMA sampai sudah Sarjana, mamak baru pertama kali lihat abang baca buku sama menulis.

Abang kesambet setan apa?”. (Mamaknya dengan wajah bingung melihat tingkah anaknya yang agak aneh selama beberapa hari ini). Sungguh sangat besar kekuatan cinta, mampu membuat orang yang tidak pernah membaca, seketika menjadi pembaca banyak buku. Yang jarang menulis seketika ingin menulis sesuatu.

"Abang lagi coba buat puisi mak", jawabnya pemuda tersebut.

"Abang sarjana pertanian, kok nulisnya puisi. seharusnya kalau mau nulis tentang pertanianlah. masak larinya ke sastra". jawab mamaknya yang semakin heran.

"gini lo mak, abang lagi jatuh cinta, lagi suka sama perempuan cantik di ujung desa sana", tambahnya Rafa dari pernyataan mamaknya.

(Ha ha ha ha) mamaknya ketawa.

"Eh dah berani ya suka sama anak orang", kata mamaknya.

"Iya ni mak, gak tau kenapa abang bisa suka sama si adek tu", jawabnya Rafa.

"Masih minta uang jajan sama mamak, berani-beraninya suka sama anak orang. Gimana mau jajan sama dia nanti. masak iya minta sama mamak juga. Kerja dulu sana, cari uang yang banyak terus baru lah bilang suka sama anak orang. Itu 2 jempol mamak angkat. Abang harus jadi anak yang serius dengan perkataan bukan asyik menghayal semalaman. Abang, cinta seorang laki-laki sejati bukan dengan perkataan sayang-sayangan, bukan dengan janji-janjian tapi berupa perwujudan dengan lamaran. Itu baru laki-laki tangguh namanya", nasehat panjang mamaknya.

Rafa hanya tercengar-cengir. (he he he he)

"Shalat isya dulu sana", seru mamaknya.

"Iya maaaak", jawabnya.

"Shalat ja masih perlu mamak ingatin berarti abang kan belum gedek, masih jadi anak kecilnya mamak" tambah mamaknya sambil tertawa kecil.

"yeeeeeea, mamak ngejek lah" kata Rafa sambil cemberut.

Rafa pun bergegas pergi untuk shalat isya…

Buku Pikiran 91, 26 November 2016

"Bunga Matahari Di Suka Tani"

Cerpen : Muraz Riksi

Sedalamnya cerita hidup tidak pernah lepas dari pencarian. Ada begitu banyak keinginan yang gagal dipenuhi. Mungkin bahagia adalah dengan bermewah-mewahan, menikmati hidup bebas dari beban pikiran.

Selesaiku bertugas di Suka Tani, sebuah desa yang letaknya di perbatasan dari arah selatan Kabupaten Bireuen. Kopi, aromanya bercampur dengan udara sejuk, melihat kehidupan yang berbeda dari kebiasaan, tidak ada kebisingan meskipun aku duduk di samping jalan. 

Ku seruput hangat kenikmatan, ada kelelahan yang terbayarkan. Benar-benar indah bila rasa syukur dikedepankan. Meskipun perjalanan pulangku jauh, namun keramah-tamahan mereka menghilangkan kepenatan. 

Sore itu ada yang berbeda di Suka Tani, cahaya terang menyilaukan pandangan. Bukankah harusnya gelap, ditambah dengan mendung yang hendak menjatuhan butir-butir hujan?.

Bunga Matahari sinarnya mekar, senyumnya menebarkan keharuman yang begitu menawan. Siapa gadis cantik ini? Ku kira di warung kopi tempatku bersandar sepulang bertugas hanya ada emak-emak. Tak berani ku bertanya, ku letakkan uang kopi dan segera ku pergi.

Aku kembali bertugas di Suka Tani, seminggu sekali aku datang ke sana. Pagi itu secangkir kopi menemani kesendirianku. Tiba-tiba datang Sekretaris Desa dan menyapaku, “selamat pagi anak muda, bagaimana dengan tugas hari ini?”. Alhamdulillah baik bang, lancar dan minggu depan untuk tugas bulan ini sudah kelar, jawabku. Ku seruput kembali kopi dan sekretek asap yang bercampur udara segar.

“Bagaimana dengan sore kemarin?, tanya Bang Syar. Itu nama panggilan untuk Sekretaris Desa Suka Tani.

Muraz : “Apanya Bang? Biasa juga seperti hari-hari yang lalu”

Bang Syar : “Bukankah ada pandangan yang berbeda?, Abang lihat Muraz larut dalam tatapan yang tajam itu?”

Muraz : “Abang terlalu berlebihan, aku hanya heran saja. Karena biasanya Mak Ni yang jaga warung”

Bang Syar : “Itu keponaan Abang, dia baru selesai mondok di dayah dan jika Muraz mau, Abang bisa kenalkan?”

Muraz : “Jangan Bang, aku hanya tertegun saja ketika melihat senyumnya”

Bang Syar : “Hmmmm, Abang kira lebih tepatnya, Muraz terpesona sama dia kan?”

“Hahahaha, Abang bisa saja menggodaku. Cukup sajalah dia menjadi Matahari di Suka Tani, temaram wajahnya adalah kecantikan alami tanah ini. Sungguh penilaian abang salah, aku sudah memilih kekasih yang ku kagumi, 21 Juni 2012 ia telah merenggut hatiku. 

Cukuplah dia, kekasih yang ku kagumi menjadi sepotong senja yang mengisi lembaran tak berbatas tinta. Ku rasa satu hal yang belum mungkin untukku menceritakannya. 

Cukuplah kekagumanku bertuliskan kebisuan dan rinduku tertuang dalam doa yang ku sematkan padaNya”. Demikianlah kalimat panjang yang ku sampaikan pada Bang Syar dan ia pun hanya tersenyum mendengarnya.
Suka Tani, 03 Mei 2018

"Aku Penjelajah Malam"

Cerpen : Muraz Riksi

Aku adalah penjelajah malam, berpetualang ditengah kesunyian. Mencari kehidupan yang bebas dari pengkhianat perasaan. Yang cuma mengatakan cinta tapi tak pernah mewujudkan. Aku benci kemunafikan yang melahirkan kebencian. Adakah semangat yang lebih kuat dari sifat liar?

Seliar apa aku atau mereka dalam menggapai mimpi?

Mimpiku adalah menjelajah alam, ruang terbuka kehidupan dan menatap langit yang menghamburkan bintang-bintang. Dari tanah lapang aku berdiri, mencari secuil aksara yang mengikat hati pada pemiliknya. 

Bukan janji atau mengharap simpati melainkan buih-buih puisi yang berhamburan dari semak belukar. Yang berceceran pada alang-alang dan bukan pada tanah lapang. Tanah kotor hasil residu manusia, mereka yang berlagak hebat dan sok kuat. Kalian tahu manusia seperti apa mereka?

Mereka adalah pengkhianat, rupanya mencabuli alam, kegiatannya merusak kehidupan. Membabat habis paru-paru dunia, memainkan bara api lalu mencukur bulu-bulu yang tumbuh pada tanah hijau Indonesia. 

Mereka menggantinya dengan tanaman perusak lingkungan. Yang meresap habis aliran sungai, kering keronta dan terkadang akhir tahun, dimusimnya hujan banjir bandang melanda rumah-rumah kecil penghuni pinggiran. 

Kalian tahu, aku benci pada mereka yang tak berkompromi dengan dunia ini. Mereka adalah manusia yang tak ada rasa. Yang hanya memikirkan diri sendiri.

Aku berdiri sendiri, menatap kemiskinan hati manusia penghancur bumi. Aku berjalan menjelajah malam, bertualang mencari ketenangan. 

Menghindar dari manusia penjual zat-zat kimia, yang mensosialisasikan kehidupan modern. Kalian tahu? Sebenarnya merekalah perusak alam.

Aku berdiri di atas puncak malam dan menunggu pagi menghadirkan kehangatan...
Puncak Teulaga Mane, 30 Desember 2017

Apakah Kau Penjelajah?

Muraz Riksi

Apakah kau penjelajah?

Kuperhatikan hobimu terus mengikuti langkah dan bermain di tempat yang indah...

Salah, kau salah.

Aku hanya bagian dari manusia yang meninggalkan sampah.

Pura-pura tidak sadar, plastik bekas makanan berserak di setiap celah, seakan tanah, batu dan sungai adalah tempat sampah. Itulah aku, manusia yang hobinya mengotori alam yang indah.

Lalu sebagian orang pun marah, akhirnya mereka membakar hutan yang telah dipenuhi sampah. Sangking banyaknya sampah hampir seluruh hutan di negeriku dijarah oleh si jago merah. Korbannya adalah satwa liar yang mati tanpa percikan darah...

Menafsirkan Alam

Karya Muraz Riksi

Tuan, kau sedang mempersiapkan apa?

Hanya sedang berjalan dengan lensa

Untuk apa?

Tidak ada. Hanya menikmati pesona alam

Ada pagi yang sedang dibasahi hujan

Ada siang yang langitnya kebiruan

Ada petang dengan jingga yang menawan

Ada malam dengan cahaya bintang-bintang

Lalu apa gunanya menyibak semua itu?

Tidak ada. Hanya merasa tenang saja

Alam menceritakan kepada kita tentang pesonanya

Menyibak sama halnya mengurai, memisahkan, memilah.

Seperti pergantian siang dengan malam hari

Setiap pilu yang kau rasa

Alam dapat mengobatinya

Saat kau sedang sedu sedan dalam menangis

Duduklah di pantai atau menepilah di puncak gunung

Bukan tentang menyendiri lalu mengakhiri diri

Karena itu jalan buntu bagi pikiran buntu

Jalan bodoh bagi manusia bodoh

Saat di alam, menyibaklah dengannya

Uraikan setiap pesonanya

Akan ada begitu banyak keindahan

Yang akan mengobati luka dan menumbuhkan harapan

Percayalah!

Alam tidak hanya mempesona

Tapi setiap waktu ia memiliki makna

Hujan, tidak hanya tentang basah

Tapi tumbuhan dan makhluk hidup memaknainya dengan anugerah

Begitu pula cahaya matahari

Dimanfaatkan tumbuhan sebagai kelengkapan melakukan fotosintesis

Tapi bukannya hujan juga menyebabkan banjir?

Panasnya matahari yang berkepanjangan juga menyebabkan kekeringan

Bukankah itu juga gejala dari alam?

Kau benar, semua itu adalah proses kehidupan

Namun pernahkah kau sadari, apa penyebab semua itu terjadi?

Hutan kian gersang

Sungai, debit airnya terus berkurang

Alam tidak lagi seimbang

Kau cukup mengerti akan maksudku

Tak perlu ku jelaskan secara detail

Demikianlah mengapa aku menyibak alam

Setidaknya sisa-sisa keindahan itu dapat kuabadikan

Sebelum benar-benar lenyap dari kehidupan

Akan tiba masanya dimana gersang atau banjir bandang masuk dalam kategori iklimnya di tanah kita kawan

Terbakarnya hutan, dilanda kabut asap

Adalah hal lumrah kehidupan

Kapan semua itu akan benar-benar disadari?

Saat udara segar tidak ada lagi

Saat udara segar dikantongi lalu diberi label harga

Kita semua akan dibantu alat pernafasan

Agar dapat beraktivitas dan melanjutkan kehidupan

Saat masa itu telah tiba

Emas tidak lagi berharga

Teknologi mewah digudangkan manusia

Karena tujuan hidup adalah bertahan hidup

Bukan lagi mendulang rupiah dengan gaya bermewah-mewah

Semua itu akan tinggal sejarah...

Tuan terlalu salah menafsirkan

Saya kira itu terlalu berlebihan

Tidak akan terjadi demikian

Itu hanya pemikiran ataukah ketidakwarasannya tuan?

Tuan sebaiknya memeriksakan diri di rumah kesehatan...

Kamar Kecil, 01 Desember 2019


***
Demikian cerpen karya Muraz Riksi yang dikirim oleh penulis untuk dimuat dalam web ini. 

(Catatan Penutup)

Mau tulisanmu dimuat di dalam Web Sampah Kata Seniman Bisu, baca artikel berikut ini >>> sampahkata.site

Dengarkan Musikalisasi Puisi Cinta di Youtube Jesika Moela

Terima kasih telah berkunjung ke website Sampah Kata.
Salam kopi pahit...

Sampah Kata Seniman Bisu
Penulis Amatiran Dari Pinggiran
Secarik Ocehan Basi Tak Lebih Dari Basa-Basi

Share This Article :
Sampah Kata Seniman Bisu

WEBSITE SASTRA INDONESIA. Penulis Amatiran Dari Pinggiran, Secarik Ocehan Basi Tak Lebih Dari Basa-Basi. Merupakan blog sederhana dengan harapan dapat menjadi media belajar tentang puisi, cerpen, cerbung dan tips menulis serta menyuguhkan kata-kata motivasi sebagai penyemangat hidup dalam mewujudkan impian...

8663130191430284605